Saturday, September 12, 2009

Sedikit Renungan Badar Kubro

Perang badar kubro adalah perang pertama umat Islam selepas penghijrahan Rasulullah s.a.w dari ke Mekah ke Madinah, saya tidaklah ingin menghurai segala hikmah di sebalik peperangan yang unggul ini, tapi saya hanya ingin melihat dari sudut kecil yang dari kisah peperangan ini.Seperti yang kita sedia maklum peperangan ini berlaku hanya selepas hijrah Rasulullah dan melibatkan dari golongan muhajirin, bani aus dan kharaj. Dengan membawa pelbagai puak ini, Rasulullah mengetuai dan membawa untuk memerangi kafir dari Madinah yang sebahagian besar adalah dari puak Quraish dan kaum Rasulullah s.a.w sendiri.

Di sini apa yang ingin saya nyatakan bahawa Rasulullah meletakkan Islam adalah matlamat dan menepikan konsep "kita satu bangsa". Tentera Islam yang Rasulullah s.a.w bimbing juga meletakkan konsep yang sama, walaupun kita dari bangsa @ kaum yang sama, tetapi bila mereka menolak Islam maka mereka adalah musuh tanpa mengira Quraish atau apa saja bangsa atau bani di dunia ini.

Saudara @ saudari yang dihormati, kita hari ini lebih menjunjung melayu melebihi Islam @ kita lebih melayu dari Islam. kebanyakan orang melayu lebih memikirkan melayunya dari Islamnya. dan inilah punca terbantutnya perkambangan syiar Islam yang ingin kita tunjuk kepada kafir di Malaysia. Bila isu Islam dipertikai dari sebahagian pihak tidak ramai Islam di Malaysia menunjukan sensitiviti Islamnya tersentuh, tapi apabila usul melayu dipertikankan, maka berbangkitbuaklah segala orang MELAYU ISLAM di malaysia memprotes dari segala ruang dan tempat.

Apa yang ingin saya simpulkan disini bahawa musuh kita khususnya umat Islam di Malaysia kini bukan orang kafir yang menentang Islam se mata2, tapi juga orang Melayu Islam itu sendiri yang suka mempertikaikan perlaksanaan Islam dan suka memberi gambaran buruk mengenai Islam kepada orang kafir di Malaysia. Tuan2 dan Puan2, kita juga akan di pertangungjawabkan di akhirat kelak apabila kita gagal menunjukan syiar Islam kepada orang kafir, kerana kita lebih mengagungkan syiar 'melayu' di Malaysia kini.

sesungguhnya anatra sifat Abdullah bin Ubai (bapa Munafik) adalah mnghina orang muhajirin dan memuliakan orang ansar dan Rasulullah s.a.w sendiri adalah golongan Muhajirin, samalah sperti kita yang lebih mengejar Melayu yang tidak disoal di akhirat, tapi kita menepikan Islam yang menjadi syarat di akhirat, dan sesungguhnya mulianya kita diakhirat bukan kerana Melayu tetapi Islam yang kita junjung.

renung-renungkanlah.

1 comments:

Olive Tree Guitar Ensemble said...

Hi, it's a great blog.
I could tell how much efforts you've taken on it.
Keep doing!

Template by:
Free Blog Templates